FGD Bareng Ma’arif NU, H Imam Satibi: IAINU Kebumen Siap Terima Mahasiswa Berkebutuhan Khusus - Alhimna

Breaking

Alhimna

Ilhami Dunia Dengan Aswaja

Post Top Ad

Responsive Ads Here

Jumat, 26 Juni 2020

FGD Bareng Ma’arif NU, H Imam Satibi: IAINU Kebumen Siap Terima Mahasiswa Berkebutuhan Khusus

FGD Ma'arif NU Jateng - IAINU Kebumen bahas inklusi PT. 
Alhimna.com - LP Ma’arif PWNU Jawa Tengah menggelar Focus Group Discussion (FGD) Perguruan Tinggi Inklusi bersama Institut Agama Islam Nahdlatul Ulama (IAINU) Kebumen di kampus IAINU Kebumen pada Jum’at (26/6/2020.

Dalam sambutannya, ketua LP Ma’arif PWNU Jawa Tengah, R Andi Irawan menyampaikan apresiasi atas deklarasi kampus inklusi pada bulan Juli 2019 yang langsung ditindaklanjuti pembangunan masjid inklusi yang saat ini masih berproses oleh IAINU Kebumen.  

Andi mengharapkan IAINU Kebumen menjadi pusat kajian dan layanan inklusi, siap menerima mahasiswa berkebutuhan khusus, dan menjadikan madrasah dan sekolah inklusif di Kebumen sebagai laboratorium pendidikan inklusi. “Madrasah dan sekolah yang menjadi sasaran program kemitraan LP Ma’arif dan Unicef bisa  didampingi oleh IAINU Kebumen,” harapnya.

Di Kebumen terdapat 4 madrasah inklusi dan SD Negeri sasaran program LP Ma’arif dan Unicef, yaitu MI Ma’arif Sidomulyo Ambal, MI Plus Ma’arif NU Jatinegara Sempor, MI Ma’arif Kemangguan Alian, MTs Ma’arif Karangsambung, dan SDN 1 Surotrunan Alian. Dinas Pendidikan Kabupaten Kebumen pada tahun 2019 juga menginklusikan 20 lembaga pendidikan yang terdiri dari 18 sekolah dan 2 madrasah.

Education Consultant Unicef, Supriono Subakir menyambut baik kesiapan IAINU Kebumen dalam menerapkan kampus inklusi. “perguruan tinggi merupakan pusat untuk mencetak ilmuan/cendekiawan muslim yang memahami inklusi sehingga tidak ada lagi diskriminasi dan terjadi adanya kolaborasi tanpa batas,” ungkapnya.

Rektor IAINU Kebumen Dr H Imam Satibi, M.Pd mengatakan bahwa IAINU Kebumen siap menerima calon mahasiswa berkebutuhan khusus. “Tahun ini ada 2 pendaftar bernama Apri Kuncoro dan Awaludin yang sama-sama menggunakan kursi roda dan ada masalah perkembangan fisik. Ada satu lagi dari Jawa Barat bernama Muazani yang tuna wicara” jelasnya. 

Pihaknya mengharapkan LP Ma’arif dan Unicef bisa membantu memfasilitasi pelatihan agar para dosen mampu berkomunikasi dengan penyandang disabilitas seperti bisu, tuli, dan buta, agar proses perkuliahan berjalan lancar.

Imam Satibi menambahkan agar LP Ma’arif dan Unicef melanjutkan pendampingan inklusi ke tingkat SMA, tidak hanya tingkat SD dan SMP, sehingga calon mahasiswa penyandang disabilitas akan ada yang mendaftar ke IAINU tiap tahunnya.

Mengenai hal tersebut Miftahul Huda, pengurus bidang kerjasama antar lembaga LP Ma’arif PWNU Jawa Tengah menjelaskan bahwa Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Jawa Tengah telah menerbitkan juknis PPDB pada SMAN dan SMKN di Jawa Tengah tahun pelajaran 2020/2021 dengan nomor SK 421/06356 tahun 2020, yang di antara ketentuan pendaftarannya terdapat pilihan pendaftaran melalui jalur inklusi. 

“Di situ dijelaskan, PPDB bagi Anak Berkebutuhan Khusus (ABK) mensyaratkan mencantumkan surat keterangan atau rekomendasi hasil asesmen dari psikolog yang menyatakan bahwa anak yang trersangkutan berkebutuhan khusus dan mampu belajar di kelas regular,” jelasnya.

FGD ini menghasilkan beberapa catatan, di antaranya: IAINU Kebumen telah melaksanakan Deklarasi sebagai Kampus Inklusif; IAINU Kebumen tahun ini siap menerima menerima mahasiswa berkebutuhan khusus; Kebijakan kurikulum baru tahun 2020 adalah mengakomodir Mata Kuliah Pendidikan Inklusi dengan nilai 2 SKS untuk semua program studi; untuk kerja teknis yang strategis, IANU Kebumen akan mendirikan Unit Kajian dan Layanan Disabilitas. 

Fungsi-fungsi unit ini nanti salah satunya akan bekerjasama dengan LP Ma`arif NU Cabang Kebumen untuk mendampingi Madrasah-madrasah LP Ma`arif yang sudah Inklusif; segera dilakukan MoU antara LP Ma`arif NU dengan IAINU Kebumen untuk pendampingan dan pengembangan layanan disabiltas di Madrasah dan Kampus; dan dilakukan FGD penguatan bersama untuk merumuskan kerja-kerja teknis dan program Unit layanan disabilitas. 

Pertemuan ini dihadiri oleh tim pendidikan inklusi dari LP Ma’arif PWNU Jawa Tengah, Rektor IAINU Kebumen, Wakil Rektor I, Dekan Fakultas Tarbiyah, Dekan FSUD, Dekan FEBI, Kaprodi MPI, Kaprodi PAI, Kaprodi PGMI, dosen IAINU, ketua LP Ma’arif PCNU Kebumen. Hadir pula secara daring tim Unicef Supriono Subakir dan Belly Lesmana. (mh)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Post Top Ad

Responsive Ads Here