LP Ma`arif NU Jateng Latih GPK Perkuat Layanan Inklusif - Alhimna

Breaking

Alhimna

Ilhami Dunia Dengan Aswaja

Post Top Ad

Responsive Ads Here

Selasa, 04 Februari 2020

LP Ma`arif NU Jateng Latih GPK Perkuat Layanan Inklusif

Penguatan guru pendamping khusus LP Ma'arif NU Jateng.
Alhimna.com - Menyelenggarakan pendidikan inklusif tidaklah mudah. Madrasah/sekolah seringkali mengalami kesulitan dalam menerapkan pendidikan yang benar-benar inklusif. Mulai dari kendala warga sekolah atau madrasah yang belum sepenuhnya menerima kehadiran ABK maupun masih belum maksimalnya peran Guru Pendamping Khusus (GPK) di madrasah/sekolah inklusif. Yang terlebih lagi semangat dari Kepala Madrasah/sekolah terkadang juga tidak sejalan dengan upaya untuk menyelenggarakan layanan yang inklusif. 

Demikian disampaikan Supriono, M.Pd, Nara Sumber kegiatan workshop penguatan GPK Madrasah/sekolah Inklusif yang diselenggarakan oleh program kemitraan LP Ma`arif NU Jawa Tengah – UNICEF di MI Ma`arif Keji Ungaran dan SLB Ma`arif Muntilan Magelang pada 3-5 Februari 2020. Selain Supriono, hadir pula sebagai Nara Sumber Lani Setiyadi, S.Pd dari Yayasan Yogasmara Semarang. Kegiatan penguatan GPK LP Ma`arif NU Jateng diikuti 41 GPK dari 24 Sekolah/Madrasah LP Ma`arif.

“Lingkungan sekitar madrasah/sekolah inklusif harus mengupayankan anak-anak ABK bisa ditangani dan diterima. Seperti tersedianya ruang sumber dan membuat lingkungan yang nyaman ketika anak mengalami masalah. Harus ada arah yang jelas dari tujuan pendidikan untuk anak ABK. Tidak bisa melaksanakan pembelajaran tanpa rencana seperti madrasah harus punya PPI. Sangat penting juga menemukan potensi/bakat ABK supaya mereka PD dan itu bisa menjadi kunci karena dengan PD itu kita mudah mendorong mengasah bakat dan motivasi mereka” demikian ungkap Lani yang juga aktif di komunitas sahabat difabel Semarang.

Miftahul Huda, Education Officer program inklusi LP Ma`arif menjelaskan, bahwa peserta kegiatan penguatan GPK ini hanya tidak sekedar menerima materi dari nara sumber, tetapi hari ke-2 para GPK akan diajak melakukan kunjungan rumah (home visit) ke wali murid ABK dari MI Keji untuk memperoleh pengalaman langsung terkait peran serta orang tua dirumah dalam mendampingi anaknya. Pada Hari ke-3 peserta akan melakukan school visit ke SLB Ma`arif NU Muntilan untuk melihat praktek pembelajaran dan layanan kompensatoris. Dan hari ke-4 GPK akan dilatihkan modul 3 tentang fotbolNet dan ma`arif game. 

“jadi setelah kegiatan penguatan ini, kami harap GPK benar-benar menerapkan pengalaman pelatihan supaya semakin yakin dan percaya diri menjadi guru Pendamping ABK di sekolah/madrasah. Dengan demikian madrasah/sekolah penyelenggara pendidikan inklusif akan diterima oleh masyarakat dan mampu mengembangkan potensi diri ABK” ungkap Huda. (fk)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Post Top Ad

Responsive Ads Here